NEWS

KBA KAPMI Aceh Apresiasi Polres Aceh Utara Dalam Merespon Keresahan Masyarakat

Aceh|JurnalCelebes — Publik belum lupa tentang berita penangkapan pasangan gay yang sedang berpesta sex di sekitar kampus terbesar di Aceh dan penangkapan pesta waria di salah satu hotel ternama di Banda Aceh. Kini publiK kembali disajikan kabar mengejutkan dengan adanya penangkapan kelompok gay yang sedang berpesta di Lhoksukon, Aceh Utara oleh polresta dan masyarakat.

Ketua Keluarga Besar Alumni (KBA) Kesatuan Aksi Pelajar Muslim Indonesia (KAPMI) Aceh, Sanusi Madli mengapresiasi langkah polisi bersama masyarakat atas penangkapan para waria yang telah meresahkan masyarakat belakangan ini,

“kami sangat mengapresiasi langkah pak kapolres bersama masyarakat, langkah ini sangat tepat diambil dalam menjaga kenyamanan dan ketentraman masyarakat,” ujar Sanusi, Selasa (30/01/2018).

Aceh adalah negeri syariat yang harus terbebas dari kaum LGBT, jika ada yang tertangkap maka mereka harus diselamatkan dari prilaku yang menyimpang, mereka adalah manusia yang patut mendapatkan perlakuan yang baik ditengah masyarakat, mereka harus dibina dan diselamatkan, kalau ada orang sakit jiwa, jangan didukung sakit jiwanya, dibuat komunitas segala, tapi obati mereka sehingga mereka menjadi manusia normal kembali dan mulia di tengah masyarakat,” ucap mantan ketua DPM Unsyiah ini.

Lanjut, kelompok LGBT ini dapat membawa petaka bagi Aceh jika terus dibiarkan, bahaya yang paling nyata adalah peluang tersebar nya virus HIV/AIDS dikalangan masyarakat, virus yang mematikan ini sangat mudah tersebar dengan gaya hidup LGBT, dari satu anak, merembas kekeluarga, kemudian kelompok masyarakat.

“dari 600.000 kasus HIV/AIDS, 50% nya karena LGBT, maka kita sangat khawatir dengan penyebaran virus ini, Karena gaya hidup seperti ini akan mempercepat penyebaran virus yang mematikan ini, kita khawatirkan penyebaran virus ini akan mengancam keberlangsungan generasi di Aceh” ungkap Sanusi

Kami sangat menyesalkan ada oknum yang membela LGBT dengan cara mendukung dan membiarkan mereka dalam keadaan tidak normal, hal ini sangat tidak manusiawi, seharusnya kalau mereka peduli dengan orang orang yang terkontaminasi abnormal, mereka harus mengobati bukan justru sebaliknya,” pungkasnya pula

“kita harus selamatkan mereka yang terjangkit penyakit tidak normal itu, obati dan bina mereka sebagaimana yang dilakukan oleh polres aceh utara, hal ini patut di contoh, ditangkap lalu dibina sehingga mereka kembali jadi manusia normal,” tutup sanusi.(*)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Popular

To Top